Monday, September 17, 2018

Kesan-Kesan Terkena Penyakit Cinta




Setiap kali seseorang jatuh cinta akan wujud beberapa.kesan atau efek yang disedari atau tidak oleh mereka yang jatuh cinta. 

1- Mereka yang jatuh cinta akan sukar membuat tugasan yang berkaitan dengan penumpuan dan perhatian. Perkara ini berlaku diawal perhubungan cinta. Ini adalah apabila sebahagian besar sumber daya kognitif seseorang terbuang pada pemikiran tentang yang lain iaitu yang penting.

2- Mereka yang jatuh cinta akan merasa euforik atau dalam erti kata lain perasaan sejahtera kerana otak mereka ada kalanya tidak dapat menjelaskan realiti sesuatu keadaan itu. Perkara ini juga adalah sama kesannya dengan pengambilan ubat-ubatan atau dadah.

3- Pesakit cinta juga tidak akan berasa sakit apabila terhantuk atau yang sewaktu dengannya. Ini adalah kerana kesan cinta yang kuat akan mempengaruhi bahagian otak yang lain. 

4- pergerakan atau pun berjalan akan menjadi lambat berbeza dengan keadaan sebelum jatuh cinta. Ini adalah kerana pesakit Cinta akan mencuba melangkah perlahan-lahan untuk serentak dengan pasangan yang mereka cintai. Jadi, awas!! Apabila pasangan kamu mula melangkah jauh, maknanya perasaan dia terhadap kamu tidaklah sama seperti mula-mula bersama sebelumnya.

“Absence and time are nothing when you love someone.”
-Alfred de Musset-

5- Detakan jantung mereka yang jatuh cinta juga adalah seirama. Percaya atau tidak, cuba dengar.. Dan keadaan seperti nombor 4 juga akan berlaku dalam satu jangka masa yang panjang.

6- Cinta itu buta? Sebenarnya tidak. Orang yang mengalaminya yang buta. Orang yang diserang penyakit cinta biasanya akan buta dengan sifat sebenar pasangan mereka. Walau kentut akan terhidu harum.. 

7- Satu lagi keadaan mereka yang jatuh cinta boleh kita lihat melalui anak mata mereka yang membesar dan kelihatan terbuka luas dan bersinar. 

“Love never has reasons. Neither does lack of love. They are all miracles.”
-Eugene O’ Neill-

8- Jatuh cinta juga akan membuatkan anda berani. Mempertahankan pasangan yang dicintai kerana sesuatu yang dipercayai secara melulu. Persamaan ini juga boleh dilihat pada haiwan yang mempertahankan pasangan.

*1- Henk Van Steenbergen, Leiden University, Netherlands. 2- Lucy Brown, Albert Einstein College of Medicine. 3- Arthur Aron, Stony Brook University.

Monday, July 16, 2018

Sebuah Puisi Buat Mu

Bolehkah aku bertanya pada diri mu

Bila engkau bosan memintal rambut mu

Bila engkau bosan menjengah Facebook mantan mu

Apakah engkau terfikir tentang diri ku?


Aku tahu dalam kabut khayal benak mu

Ada muncul aku 

Sambil menatap mata mu 

Yang penuh dengan seribu persoalan

Persoalan yang menanti jawapan

Jawapan yang membawa kemungkinan

Kemungkinan bagi suatu permulaan


Untuk aku 

Miliki hati mu......


Rahzamdy Sangkalang

160718

Kota Kinabalu, Sabah

Tuesday, July 3, 2018

Melayu Atheis - Mokhtaruddin Lasso


(1) Ini kisah mengenai seorang Melayu atheis (tak percaya kewujudan tuhan) bernama Mokhtaruddin Lasso. Dia seorang nasionalis Melayu dari zaman sebelum merdeka. Dia seorang pejuang anti-penjajah. Dan dia tak percaya tuhan. 

(2) Mokhtaruddin Lasso dilahirkan tahun 1915. Keturunan Minangkabau. Masa zaman perang Jepun, dia berjuang dalam hutan angkat senjata untuk melawan fasis Jepun yang menjajah Malaya. Lepas tamat perang, dia jadi pengasas parti politik nasionalis Melayu pertama dlm sejarah.

(3) Pada tahun 1945, Mokhtaruddin tubuhkan Parti Kebangsaan Melayu Malaya (PKMM) di Ipoh, Perak bersama-sama sahabat dia Ahmad Boestamam. PKMM adalah parti Melayu pertama yg memperjuangkan kemerdekaan lebih awal dari UMNO. Slogan parti PKMM mereka ialah "Merdeka". 

(4) Ramai yang tak tahu, tapi Mokhtaruddin adalah Presiden pertama PKMM. Dan Naib Presiden PKMM masa tu ialah tokoh Islam, Dr. Burhanuddin Al-Helmi (yang kemudian jadi Presiden PAS). Macam mana seorang atheis dan seorang Islamis boleh duduk dan bergerak dalam satu parti? 

(5) Pada zaman sekarang sangat mustahil untuk seorang pemimpin Islam untuk duduk di bawah kepimpinan seorang bukan Islam. Tapi pada zaman itu Dr. Burhanuddin dan nasionalis2 Melayu aliran kiri lain boleh menerima kepimpinan seorang Melayu yang atheis seperti Mokhtaruddin Lasso.

(6) Mokhtaruddin Lasso juga pernah berdebat dengan Dr. Burhanuddin tentang soal kewujudan tuhan. Ahmad Boestamam telah merakamkan satu perbualan antara Mokhtaruddin dan Burhanuddin dalam buku "Dr Burhanuddin: Putera Setia Melayu Raya” (Penerbitan Pustaka Kejora, 1972). 

(7) Di bawah ini aku kongsikan seluruh perbualan tersebut yang aku ambil dari buku Ahmad Boestamam:

“Dr. Burhanuddin, Mokhtaruddin Lasso & saya berbual-bual di pejabat harian ‘Suara Rakyat’, lidah resmi PKMM yg saya ditugaskan menjadi pengarangnya, di Jalan Brewster."

(8)  "Sechara tiba-tiba saya dengar Mokhtaruddin bertanya kepada Dr. Burhanuddin: Apakah benar Tuhan itu ada, tuan Doktor?

Pertanyaan ini dikeluarkannya sambil tersenyum.

Saya terperanjat juga mendengarkan pertanyaan itu. Tidak saya duga-duga."

(9) "Mungkin, hati saya segera menduga, Mokhtaruddin hendak menguji keteguhan Dr. Burhanuddin berugama.

Sudah tentu saja Tuhan ada, Dr. Burhanuddin menjawab pendek.

Benarkah DIA berkuasa? Mokhtaruddin bertanya lagi.

Benar, jawab Dr. Burhanuddin."

(10) "Kalau benar DIA berkuasa suruhlah DIA membuat sepasang terompah kayu sekarang dan kalau DIA boleh membuatnya saya akan percaya Tuhan itu ada dan DIA berkuasa, tetapi tidak sebaliknya, berkata Mokhtaruddin kepada Dr. Burhanuddin."

(11) "Saya melihat tepat kemuka Dr. Burhanuddin. Saya mahu memastikan apadia reaksinya kepada pertanyaan ini. Apakah dia akan menjawabnya atau apa?

Tidak syak  lagi pertanyaan Mokhtaruddin itu pertanyaan yang hanya boleh datang dari seorang ‘free thinker’..."

(12) "...seorang yang tak perchaya adanya Tuhan, seorang komunis, seorang yang bersandar bulat kepada ‘dialectical materialism’.

Dan ini tidak pula memeranjatkan saya."

(13) "Sebagai seorang bekas pejuang yang menentang Jepun yang berpengkalan dalam hutan Mokhtaruddin tak syak lagi tentu telah bergaul dan seterusnya mengikuti kursus politik komunis yang menjadi pelopor perjuangan melawan Jepun itu."

(14) "Kalau pertanyaan yg demikian dihadapkan pada para fanatik ugama atau lebai-lebai kolot dikampung-kampung kemungkinan Mokhtaruddin dilanyak serta dipukul mereka karena dituduh murtad dan menduakan Tuhan tidak mustahil. Tetapi adakah Dr. Burhanuddin akan bersikap seperti mereka itu juga?"

(15) "Inilah pertanyaan yang mula-mula timbul dalam benak saya.

Saya cemas. Hati kecil saya menyesali Mokhtaruddin karena membuat pertanyaan itu."

(16) "Masakanlah patut Tuhan diminta membuat pekerjaan yang remeh seperti membuat terompah kayu itu", Dr. Burhanuddin memberikan jawapannya dengan tenang. 

Tidak ada tanda marah dalam suaranya sewaktu memberikan jawapan ini."

(17) "Ini tidak bererti Tuhan tidak boleh membuat terompah kayu itu", Dr. Burhanuddin meneruskan kata-katanya. "DIA boleh. Kalau alam ini dapat dichiptaNYA kenapa pula perkara mudah dan kechil seperti membuat terompah kayu itu tidak boleh?"

(18) "Kalau seseorang yang pakar dalam ilmu pasti misalnya boleh menjawab masalah-masalah  yang tinggi dalam ilmu itu dengan mudahnya mustahillah dua kali lima dia tidak tahu. Itu lojik, bukan? Demikianlah ibaratnya Tuhan dengan membuat terompah kayu itu."

(19) "Kalau banyak orang, banyak manusia yang menjadi makhluk Tuhan, sudah boleh membuat terompah kayu belaka kenapakah harus diperlukan juga tenaga Tuhan untuk perkara yang remeh ini? Tidakkah itu sama saja seperti menyuruh seorang ayah mengesat hingus atau menghisap punting..."

(20) "...sedang bayi-bayi kechil pun sudah tahu belaka membuatnya?"

Mokhtaruddin Lasso saya lihat tertegun. Tetapi dia belum puas hati lagi. Dia timbulkan pula masalah lain yang berhubung dengan soal Tuhan juga."

(21) "Orang-orang Islam menyembah Tuhan yang mereka panggil Allah", kata Mokhtaruddin. "Tetapi ada juga orang yang menyembah bulan, matahari & banyak yang lain lagi. Mereka katakan benda2 ini Tuhan mereka. Bagaimanakah ini sedangkan Tuhan itu dikatakan esa, tidak dua dan tidak tiga?"

(22) "Dr. Burhanuddin tersenyum dulu sebelum menjawab pertanyaan ini.

"Ada orang yang memanggil kasut itu kasut tetapi ada pula yang memanggilnya sepatu, dia menjawab. Tetapi bukankah ‘kasut’ dan ‘sepatu’ itu benda yang satu itu juga? Begitulah pula dengan Tuhan ini."

(23) "Ada yang memanggilnya Allah, ada yang memanggilnya God, ada yang memanggilnya Tok Pekong, ada yang memanggilnya Sami, ada yang bertuhankan Bulan, Matahari dan entah apa lagi. Itu soal bahasa dan istilah seperti ‘kasut’ dan ‘sepatu’ tadi. Panggilannya saja yang banyak..."

(24) "..tetapi bendanya tetap yg satu itu juga. Ertinya Tuhan itu memang esa.

Dan kalau saudara masih ragu adanya Tuhan, tambah Dr. Burhanuddin lagi (kini seperti hendak mengajar Mokhtaruddin pula) maka hujah saudara tadi itu dapat saya kembalikan untuk menikam saudara kembali."

(25) "Bagaimana? Mokhtaruddin bertanya.

Bukankah saudara mengatakan tadi ada orang yang mengatakan bulan itu Tuhan, matahari itu Tuhan, Allah itu Tuhan dan seterusnya — masing-masing ada Tuhan yang disembahnya?

Mokhtaruddin menganggukkan kepalanya."

(26) "Dan komunis pun percayakan ‘nature’ kan?"

Mokhtaruddin menganggukkan kepalanya lagi.

"Tidakkah itu menunjukkan setiap orang perchayakan adanya Tuhan karena tidak ada orang yang mengatakan tidak ada? Ya, Tuhan itu ada dan esa."

Dr. Burhanuddin tersenyum lebar..."

(27) "...sambil memandang tepat ke muka Mokhtaruddin Lasso, menantikan reaksinya.

Mokhtaruddin mengangkat kedua-dua belah tangannya keatas dan berkata: 

‘Chukuplah setakat itu saja tuan Doktor dan kita kira seri — tak kalah tak menang’."

(28) "Saya mengikut saja, meningkah Dr. Burhanuddin. Kalau chukup kata saudara chukuplah, kalau tak chukup ayoh lagi.

Perdebatan itu berhenti setakat itu saja.”

Di atas adalah petikan penuh dari buku Ahmad Boestamam.

(29) Itulah ceritanya. Cuba bandingkan jawapan tenang Dr. Burhanuddin bila berdialog dengan seorang atheis Melayu dengan komen-komen  yang kita baca di media sosial sekarang. Kalau Mokhtaruddin Lasso masih hidup sekarang dah pasti dia kena kecam dan kena "bash" oleh budak-budak Melayu di media sosial.

*Sumber: Pelbagai

Tuesday, May 8, 2018

#PRU14 atau #GE14




Dalam beberapa jam lagi rakyat Malaysia akan menunaikan tanggungjawab sebagai pengundi terutama bagi mereka berusia 21 tahun keatas dan berdaftar sebagai pengundi. Oh ya, kali ini merupakan kali keempat aku mengundi dan feel dia berbeza sedikit berbanding PRU yang lepas-lepas. Buat mereka yang sudah berdaftar tetapi masih tidak tahu dimana pengundi boleh semak di laman ini:

https://pengundi.spr.gov.my

Laman tersebut juga akan memberikan info berkenaan calon dan parti politik mereka wakili. 5 tahun sekali acara ini sudah terasa seperti sambut hari raya. Ramai yang berkempen sama dan sini, bendera cacak dengan banyaknya (lupa ambik gambar pula). Pada hari ini juga 8hb Mei, Kota Kinabalu jadi lengang seperti perayaan Tahun Baharu Cina atau Hari Raya. Meriah memang terasa. 

Buat semua yang diluar sana ramai tanya aku sokong sebelah mana? Ok jawapannya di bawah. Besok aku blog lagi. Ciao dan selamat mengundi.




Thursday, April 12, 2018

Kewajipan Menyampaikan Ilmu Dalam Islam


Firman Allah SWT di dalam Al-Quran :

وَ اَنــْزَلْـنَا اِلَيـْكَ الذِّكْرَ لِـتُـبَـيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ اِلَـيْهِمْ وَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ. النحل:44


Dan Kami turunkan kepadamu Al-Qur'an, agar kamu menerangkan kepada ummat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkannya. [An-Nahl : 44]


يـاَيـُّهَا الرَّسُوْلُ بَـلِّـغْ مَا اُنــْزِلَ اِلَيْكَ مِنْ رَّبـِّكَ، وَ اِنْ لَّمْ تَـفْعَلْ فَمَا بَلَّغْتَ رِسلَـتَه، وَ اللهُ يَعْصِمُكَ مِنَ النَّـاسِ، اِنَّ اللهَ لاَ يـَهْدِى اْلـقَوْمَ اْلكـفِرِيـْنَ. المائدة:67


Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamutidak menyampaikan amanat-Nya. Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir. [Al-Maidah : 67]


اُدْعُ اِلىَ سَبِيْلِ رَبـِّكَ بِاْلحِكْمَةِ وَ اْلمَوْعِظَةِ اْلحَسَنَةِ وَ جَادِلْهُمْ بِالَّتِيْ هِيَ اَحْسَنُ، اِنَّ رَبـَّكَ هُوَ اَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيْلــِه وَهُوَ اَعْلَمُ بِاْلمُهْتَدِيـْنَ. النحل:125


Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhan-mu Dia-lah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dia-lah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. [An-Nahl : 125]


قُلْ هذِهِ سَبِيْلـِيْ اَدْعُوْآ اِلَى اللهِ عَلى بَصِيْرَةٍ اَنـَا وَ مَنِ اتَّـبَعَنِيْ، وَ سُبْحنَ اللهِ وَمَآ اَنـَا مِنَ اْلمُشْرِكـِيْنَ. يوسف:108


Katakanlah : Inilah jalan (agama)ku; aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik. [Yusuf : 108]


هُوَ الَّذِيْ بَعَثَ فِى اْلاُمِّـيّنَ رَسُوْلاً مِّنْهُمْ يَـتْـلُوْا عَلَيْهِمْ ايـتِه وَ يُـزَكِّـيْهِمْ وَيـُعَلِّمُهُمُ اْلكِـتبَ وَ اْلحِكْمَةَ، وَ اِنْ كَانُوْا مِنْ قَبْلُ لَـفِيْ ضَللٍ مُّبِيْنٍ. وَ اخَرِيـْنَ مِنْهُمْ لَمَّا يَـلْحَقُوْا بِـهِمْ، وَهُوَ اْلعَزِيـْزُ اْلحَكِيْمُ. الجمعة:2-4


Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul diantara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan hikmah (As-Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata, dan (juga) kepada kaum yang lain dari mereka yang belum berhubungan dengan mereka. Dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. [Al-Jumu'ah : 2-3]


اِنَّـا اَرْسَلْـنـكَ بِاْلحَقِّ بَشِيْرًا وَّ نَذِيْرًا وَّلاَ تُسْأَلُ عَنْ اَصْحبِ اْلجَحِيْمِ. البقرة:119


Sesungguhnya Kami telah mengutusmu (Muhammad) dengan kebenaran, sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, dan kamu tidak akan diminta (pertanggungan jawab) tentang penghuni-penghuni neraka. [Al-Baqarah : 119]


اِنَّ الَّذِيـْنَ يَكْـتُمُوْنَ مَآ اَنـْزَلْـنَا مِنَ اْلبَـيِّنتِ وَ اْلهُدى مِنْ بَعْدِ مَا بَـيَّنّهُ لِلنَّاسِ فِى اْلكِـتبِ اُولـئِكَ يَـلْعَنُهُمُ اللهُ وَ يَـلْعَنُهُمُ اللّعِنُوْنَ. اِلاَّ الَّذِيـْنَ تَـابُوْا وَ اَصْلَحُوْا وَ بَـيَّنُوْا فَاُولـئِكَ اَتــُوْبُ عَلَـيْهِمْ، وَ اَنــَا التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ. البقرة:159-160


Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan (yang jelas) dan petunjuk, setelah Kami menerangkannya kepada manusia dalam Al-Kitab, mereka itu dilaknati Allah dan dilaknati (pula) oleh semua (makhluk) yang dapat melaknati, kecuali mereka yang telah taubat dan mengadakan perbaikan dan menerangkan (kebenaran), maka terhadap mereka itulah Aku menerima taubatnya dan Aku-lah Yang Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. [Al-Baqarah : 159 - 160]


اِنَّ الَّذِيـْنَ يَكْـتُمُوْنَ مَآ اَنـْزَلَ اللهُ مِنَ اْلكِتـبِ وَيـَشْتَرُوْنَ بِه ثَمَنًا قَلِـيْلاً، اُولـئِكَ مَا يَـأْكُلُوْنَ فِيْ بُطُوْنــِهِمْ اِلاَّ النـَّارَ وَلاَ يُكَـلِّمُهُمُ اللهُ يَوْمَ اْلـقِيمَةِ وَلاَ يـُزَكِّـيْهِمْ ، وَ لَـهُمْ عَذَابٌ اَلِيْمٌ. البقرة:174


Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah diturunkan Allah, yaitu Al-Kitab dan menjualnya dengan harga yang sedikit (murah), mereka itu sebenarnya tidak memakan (tidak menelan) ke dalam perutnya melainkan api, dan Allah tidak akan berbicara kepada mereka pada hari kiamat dan tidak akan mensucikan mereka dan bagi mereka siksa yang amat pedih. [Al-Baqarah : 174


Hadits-hadits Nabi SAW :

عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ، قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَـيْهِ وَ سَلَّمَ: خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ اْلـقُرْآنَ وَ عَلَّمَهُ. البخارى


Dari Utsman bin Affan RA, ia berkata : Rasulullah SAW pernah bersabda : "Sebaik-baik kamu adalah orang yang belajar Al-Qur'an dan mengajarkannya". [HR. Bukhari]


عَنْ عَبْدِ اللهِ بـْنِ عَمْرِو بْنِ اْلعَاصِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ  اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ: بَـلِّغُوْا عَنِّيْ وَلَوْ آيـَةً. البخارى


Dari Abdullah bin 'Amr bin 'Ash RA, ia berkata : Sesungguhnya Nabi SAW pernah bersabda : "Sampaikanlah dariku walaupun satu ayat". [HR. Bukhari]


عَنِ ابْـنِ مَسْعُوْدٍ رض قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: نَضَّرَ اللهُ امْرَأً سَمِعَ مِنَّا شَيْئًا فَبَلَّـغَهُ كَمَا سَمِعَهُ فَرُبَّ مُبَلَّـغٍ اَوْعَى مِنْ سَامِعٍ. ابو داود و الترمذى و قال: حديث حسن صحيح


Dari Ibnu Mas'ud RA, ia berkata : Saya pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda : "Semoga Allah memberi kebaikan kepada orang yang mendengar sesuatu dariku lalu menyampaikannya sebagaimana ia mendengarnya, karena kadangkala orang yang diberi penyampaian itulebih bisa memahami daripada orang yang mendengar langsung". [HR. Abu Dawud dan Tirmidzi, ia berkata : "Ini hadits Hasan Shahih"]


عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ رض اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ لـِعَلِيٍّ رض: فَوَ اللهِ َلأَنْ يـَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِدًا خَيْرٌ لَكَ مِنْ حُمْرِ النَّعَمِ. متفق عليه


Dari Sahl bin Sa'id RA, ia berkata : Sesungguhnya Nabi SAW pernah bersabda kepada Ali RA : "Demi Allah, sungguh Allah memberi petunjuk kepada satu orang lantaran kamu, itu lebih baik bagimu dari pada kamu mendapatkan onta merah". [HR. Bukhari dan Muslim]


عَنْ اَنــَسٍ رض عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: اَلدَّالُّ عَلَى اْلخَيْرِ كَـفَاعِـلِهِ. البزار


Dari Anas RA dari Nabi SAW beliau bersabda : "Orang yang menunjukkan kepada kebaikan (akan mendapatkan pahala) seperti orang yang mengerjakannya". [HR. Al-Bazzar]


عَنِ ابْـنِ مَسْعُوْدٍ رض قَالَ: اَتـَى رَجُلٌ النَّبِيَّ ص فَسَأَلــَهُ فَقَالَ: مَا عِنْدِى مَا اُعْطِيـْكَهُ، وَلكِـنْ اِئـْتِ فُلاَنـًا فَاَتـَى الرَّجُلَ فَأَعْطَاهُ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَـلَهُ مِثْلُ اَجْرِ فَاعِلِهِ، اَوْ عَامِلِهِ. ابن حبان فى صحيحه


Dari Ibnu Mas'ud RA, ia berkata : Pernah seorang laki-laki datang kepada Nabi SAW lalu minta kepada beliau. (Nabi SAW) menjawab : "Saya tidak mempunyai sesuatu yang bisa saya berikan kepadamu, tetapi datanglah kamu kepada si fulan". Lalu orang tersebut datang kepada orang (yang ditunjuk oleh Nabi tersebut), lalu orang itu memberinya. Maka Rasulullah SAW bersabda : "Barangsiapa yang menunjukkan kepada kebaikan, maka dia mendapatkan pahala seperti orang yang mengerjakannya, atau orang yang melakukannya". [HR. Ibnu Hibban di dalam Shohihnya]


عَنْ اَبِى هُرَيـْرَةَ  اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: مَنْ دَعَا اِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنَ اْلاَجْرِ مِثْلُ اُجُوْرِ مَنْ تَبِعَهُ لاَ يَـنْقُصُ ذلِكَ مِنْ اُجُوْرِهِمْ شَيْئًا. وَمَنْ دَعَا اِلَى ضَلاَلـَةٍ كَانَ عَلَـيْهِ مِنَ اْلاِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنِ اتَّبَعَهُ لاَ يَـنْقُصُ ذلِكَ مِنْ آثاَمِهِمْ شَيْئًا. مسلم


Dari Abu Huairah, ia berkata : Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah bersabda : "Barangsiapa yang mengajak orang kepada suatu jalan yang baik, maka dia mendapatkan pahala seperti pahalanya orang yang mengikutinya, dengan tidak mengurangi pahala mereka sedikitpun. Dan barangsiapa yang mengajak kepada kesesatan, maka dia mendapatkan dosa seperti dosa-dosanya orang yang mengikutinya, dengan tidak mengurangi dosa-dosa mereka sedikitpun". [HR. Muslim]


عَنْ اَبِى هُرَيـْرَةَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ سُئِلَ عَنْ عِلْمٍ فَكَـتَمَهُ اُلـْجِمَ يَوْمَ اْلـقِيَامَةِ بِلـِجَامٍ مِنْ نَارٍ. ابو داود و الترمذى وحسنه وابن ماجه و ابن حبان فى صحيحه و البيهقى


Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Rasulullah SAW pernah bersabda : "Barangsiapa yang ditanya tentang suatu ilmu, lalu dia menyembunyi-kannya, maka pada hari qiyamat ia akan dikendali dengan kendali api neraka". [HR. Abu Dawud dan Tirmidzi, dan ia menghasankannya, Ibnu Majah, Ibnu Hibban di dalam shahihnya dan Baihaqi]


عَنْ اَبِى سَعِيْدٍ الْخُدْرِيِّ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ كَـتَمَ  عِلْمًا مِمَّا يَـنْـفَعُ اللهُ بِهِ النَّاسَ فِى اَمْرِ الدِّيـْنِ اَلــْجَمَ اللهُ يَـوْمَ اْلـقِيَامَةِ بِـلِجَامٍ مِنْ نَـارٍ. ابـن ماجه


Dari Abu Sa'id Al-Khudriy RA, ia berkata : Rasulullah SAW pernah bersabda : "Barangsiapa yang menyembunyikan suatu ilmu yang dengan ilmu itu Allah memberi manfaat kepada manusia didalam urusan agama, maka pada hari qiyamat Allah akan mengendalinya dengan kendali api neraka". [HR. Ibnu Majah]


عَنْ اَبِى هُرَيـْرَةَ قَالَ:  اِنَّ النَّاسَ يَـقُوْلُوْنَ اَكْـثَرَ اَبُوْ هُرَيـْرَةَ. وَلَوْلاَ آيـَتَانِ فِى كِـتَابِ اللهِ مَا حَدَّثْتُ حَدِيـثًا ثُمَّ يَـتْلُوْ اِنَّ الَّذِيـْنَ يَكْـتُمُوْنَ مَآ اَنـْزَلْنَا مِنَ اْلبَـيِّنتِ وَ اْلهُدى اِلَى قَوْلــِهِ الرَّحِيْمُ. البخارى


Dari Abu Hurairah, ia berkata : Sesungguhnya orang-orang sama mengatakan : "Abu Hurairah itu banyak meriwayatkan hadits". Seandainya bukan karena dua ayat di dalam Kitab Alah ini, saya tidak akan meriwayatkan walau sebuah haditspun. Kemudian dia membaca "Innalladziina yaktumuuna maa anzalnaa minal bayyinaati wal hudaa... sampai firmannya arrahiim". (Al-Baqarah 159-160). [HR. Bukhari]


عَنِ ابـْنِ مَسْعُوْدٍ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: لاَ حَسَدَ اِلاَّ فِى اثْـنَـتَـيْنِ. رَجُلٌ آتاَهُ اللهُ مَالاً فَسَلَّـطَهُ عَلَى هَلَكَـتِهِ فِى اْلحَقِّ. وَ رَجُلٌ آتاَهُ اللهُ اْلحِكْمَةَ فَهُوَ يـَقْضِى بِهَا وَ يُعَلِّمُهَا. متفق عليه


Dari Ibnu Mas'ud RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda : Tidak boleh ada kedengkian (keinginan) selain dua macam, yaitu orang yang dikaruniai harta oleh Allah lalu dipergunakan dalam kebenaran, dan orang yang dikaruniai hikmah (ilmu) lalu ia mengamalkan dan mengajarkannya. [HR. Muttafaq 'alaih]


عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ اْلعَاصِ رض قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: اِنَّ اللهَ لاَ يَقْبِضُ اْلعِلْمَ انـْتِزَاعًايَـنْتَزِعُهُ مِنَ النَّـاسِ ، وَلكِـنْ يَـقْبِضُ اْلعِلْمَ بِـقَبْضِ اْلعُلَمَاءِ حَتَّى اِذَا لَمْ يُـبْقِ عَالِمًا اِتَّخَذَ النَّـاسُ رُءُوْسًا جُهَّالاً فَسُئِلُوْا فَـأَفْـتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوْا وَ اَضَلُّوْا. متفق عليه


Dari Abdullah bin Amr bin Al-'Ash RA, ia berkata : Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda : "Sesungguhnya Allah tidak akan mencabut ilmu dengan langsung dari orang-orang, tetapi Allah akan mencabut ilmu itu dengan meninggalnya para ulama, hingga apabila telah habis orang-orang yang alim, orang-orang akan mengangkat orang-oran gyang bodoh menjadi pemimpin mereka. Kemudian apabila mereka ditanya akan memberikan fatwanya tidak berdasarkan ilmu, mereka itu sesat dan menyesatkan orang banyak". [HR. Bukhari dan Muslim] 

Saturday, February 17, 2018

Perbezaan antara `baru’ dengan `baharu’




Baru' ialah kata bantu manakala 'baharu' ialah kata adjektif. 'Baru' kalau diterjemahkan ke bahasa Inggeris membawa maksud just, manakala 'baharu' pula membawa maksud new . Dalam erti kata lain, 'baru' berkaitan dengan tempoh masa yang belum lama berlalu seperti dalam contoh berikut:


i. Mereka baru sahaja berkenalan.

ii. Dia baru tiba dari Pulau Pinang.

iii. Mesyuarat itu baru sahaja selesai.


Manakala 'baharu' (new) pula merupakan kata adjektif yang menerangkan keadaan sesuatu yang berlawanan sifatnya dengan 'lama' atau 'buruk' seperti yang terdapat dalam contoh berikut: kereta baharu, baju baharu, majalah baharu, pelajar baharu, guru baharu, kaedah baharu, teknologi baharu dan sebagainya.


Dari segi morfologi, kata 'baru' tidak boleh menerima imbuhan tetapi boleh menerima bentuk gandaan, iaitu 'baru-baru' seperti dalam ayat: Baru-baru ini dia memenangi Hadiah Sastera Remaja. Manakala kata 'baharu' boleh menerima awalan teR- menjadi 'terbaharu', awalan mempeR- menjadi 'memperbaharu' dan apitan meN-...-i menjadi 'membaharui'.


Dari segi semantik, baharu juga boleh bermaksud moden. Kadang-kadang 'baharu' juga dipendekkan menjadi 'baru' dalam pengunaan harian. Bagaimanapun, hal ini tidak digalakkan.


Saturday, April 15, 2017

Beatboxing di Centre Point, Kota Kinabalu

Benda paling jarang berlaku di Kota Kinabalu adalah pertandingan beatbox atau bermain dengan suara dan bunyi bagi mencipta suatu irama. Dalam kesempatan hari ini iaitu Sabtu bersamaan 15hb April 2017, terjadinya acara atau event di Centre Point yang juga pusat membeli-belah terkemuka di bandar Kota Kinabalu, Sabah.

Aku rasa benda ni kena berlatih berhari-hari kalau tidak kita cuma semburkan air liur kepada penonton. Beatboxing rasanya dimulakan di jalanan di Amerika Syarikat sebelum ianya menular ke seluruh dunia dan menarik perhatian seluruh golongan masyarakat amnya. Yang diperlukan untuk beatboxing adalah peti suara dan gerak bibir serta lidah bagi menghasilkan bunyi. Jom periksa video ini yang telah aku rakamkan sebentar tadi.